10.26.2011

Sinopsis Tree With Deep Roots Episode 1

Drama Saeguk lagi yang menghinoptisku untuk nonton,terutama ada Song Joong Ki meski ia hanya akan ada didrama ini selama 4 Episode saja sebagai raja Sejong Muda.
Episode drama Pertama membuatku sedikit termehek-mehek.Sama seperti Drama Saeguk yang lalu Warior Baek Dongso,Episode 1 akan mengisahkan kenapa jagoan kita Kang Chae Yon datang untuk membalas dendam,kisah haru dan tragis atas kematian orang tuanya.



Title: 뿌리깊은 나무 / Ppurigipeun Namu / Deep Rooted Tree
Chinese Title: 树大根深
Also Known as: Tree With Deep Roots (Dalam Pohon yang berakar)
Genre: Period
Episodes: 24
Broadcast netwrok: SBS
Broadcast period: 2011-Oct-05 to 2011-Dec-22
Air time: Wednesday & Thursday 21:55



Drama diambil dari Novel dari Lee Jeong Myeong "Tree Deept Roots".Pekerjaan yang menyoroti pembunuhan berantai selama 7 hari sebelum pengumumam script korea.
Serangkaian pembunuhan terjadi selama masa pemerintahan Raja Sejong.Dimana Kang Chae Yon yang melakukan investigasi ini semakin dekat menemukan dirinya terlibat atas konspirasi besar dibalik pembunuhan berantai yang melibatkan sekelompok orang-orang jenius/terpelajar yang bersedia mempertaruhkan nyawa mereka untuk tujuan tertentu yang akan menganggu jalannya pendidikan.


Cast:
Deep-rooted Tree's picture
Jang Hyuk as Kang Chae Yoon

 - Chae Sang Woo as child Chae Yoon
Deep-rooted Tree's picture
Han Suk Kyu as King Sejong

Deep-rooted Tree's picture
- Song Joong Ki as teen Lee Do (later King Sejong)

Deep-rooted Tree's picture
- Kang San as child Lee Do

Deep-rooted Tree's picture
Shin Se Kyung as So Yi

- Kim Hyun Soo (김현수) as young So Yi

Ahn Suk Hwan as Lee Shin Juk

Seo Joon-yeong (서준영)
Seoo Jeon Yeong as overlord gwangpyeong

Lee Jae Yong as Jo Mal Saeng

Jo Jin-woong (조진웅)
Jo Jin Woong as Moo Hyool

Park Hyeok-kwon (박혁권)
Park Hyuk Kwon as Jung In Ji


Yoon Je Moon as Ga Ri On


Kim Ki Bang as Cho Tak


Shin Seung Hwan as Park Po

Song Ok-sook (송옥숙)
Song Ok Sook

Seo Joon-yeong (서준영)
Suh Joon Young as Prince Gwangpyeong

Lee Soo-hyeok (이수혁)
Lee Soo Hyuk as Yoon Pyeong

Kim Ki-beom (김기범)
Kim Ki Bum as Park Paeng Nyeon

Jo Hee-bong (조희봉)
Jo Hee Bong as Han Ga Nom

Jeon Yeong-bin (전영빈)
Jun Young Bin as Mak Soo


Yoo Hyun Soo as Lee Soon Ji

Shin So-yul (신소율)
Shin So Yool as Mok Yi

Shim So-heon (심소헌)
Shim So Hun (심소헌) as Duk Geum

Kim Hyeon-woo (김현우)
Park Kyheon Hwon as Sung Sam Moon

Baek Yoon-sik (백윤식)
Baek Yoon Shik as Taejong (cameo)

Lee
Prince Sejong


Production Credits
Director: Jang Tae Yoo
Screenwriter: Kim Young Hyun, Park Sang Yun (박상연)

Sinopsis Tree With Deep Rots Episode 1

Malam bulan purnama dengan awan menghalangi cahayanya, yang menerangi Istana Gyeongbukgung, Kang Chae Yun berjalan di Istana kemudian melihat ke sekelilingnya apakah ada orang di sekitarnya kemudian meloncat ke atas atap Istana untuk menghindari terdeteksi, dan segera memasuki Geunjeongjeon (Ruangan Tahta) dari Istana Gyeongbukgung. Ketika melangkah ia menghitung setiap langkah kakinya sampai hitungan ke 107, kemudian menuju ke tangga batu, kemudian ke halaman dan melihat ke sekelilingnya ke arah Geunjeonmun, selatan dari Geunjeongjeon.
Catatan: Geunjeongjeon (勤政殿), dikenal juga dengan Balai Geunjeongjeon, adalah ruangan tahta di mana raja secara resmi menerima kehadiran para pejabatnya, memberikan pengumuman atas kepentingan negara, dan menyambut utusan dari luar negeri dan duta besar selama Dinasti Joseon. Geunjeongjeon dimasukkan ke dalam Harta Nasional Korea no. 223. Pertama kali dibangun tahun 1394 selama pemerintahan Raja Taejo, tapi sempat terbakar habis di tahun 1592 ketika Jepang menginvasi Korea. Bangunan yang berdiri sekarang dibangun kembali pada tahun 1867 ketika Gyeongbokgung sedang dibangun lagi. Nama Geunjeongjeon diciptakan oleh Menteri Jeong Do Jeon yang berarti “ketekunan membantu pemerintahan”.
Kang Chae Yun mengatakan pada dirinya sendiri bahwa selama Upacara Kerajaan (Jo Ha), ini di mana ia akan menempati posisinya, kemudian dari mana ia berdiri itu ada 107 langkah. Di Dinasti Joseon, jalan yang hanya Raja boleh melangkah di atasnya adalah “Sam Do”. Kemudian ia mengukur bahwa dari tempatnya berdiri ke tempat di mana Raja akan berdiri, jalur tercepat pasti adalah “Sam Do”

* Jo Ha adalah Upacara Kerajaan di mana para Menteri dan Pejabat Istana berkumpul untuk melakukan upacara resmi.

* Sam Do adalah jalan yang sedikit menanjak menuju ke luar, salah satu dari 3 jalan yang hanya Raja boleh melangkah di atasnya menuju ke Geunjeongjeon.

Kemudian beralih ke siang hari di mana upacara yang sebenarnya berlangung. Para Menteri dan Pejabat Istana berkumpul memakai jubah kebesaran mereka, Jebok dan Gwanbok, berdiri di halaman berubin batu, yang dibatasi oleh dua baris tumpukan batu yang rapi, disebut pumgyeseoks (品階石), menunjukkan di mana para pejabat Istana akan berdiri menurut tingkat mereka kemudian Raja Sejok duduk di atas tahtanya di depan Geunjeongjeon. Kang Chae Yun di posisi yang telah ditetapkan ketika ia melihat di mana posisi Sejong, kemudian melepaskan ikatan senjatanya saat seruan upacara dimulai diperdengarkan.


Kang Chae Yun menghunus pedangnya dan segera menyerbu ke arah Sam Do sementara Sejong dan para pejabat Istana mengalihkan perhatian mereka pada Kang Chae Yun ketika ia berteriak pada Sejong, memanggilnya sebagai “Yi Do”.
Beberapa pengawal mencoba untuk menghentikannya sementara ia menangkis serangan mereka semua dengan pedangnya dan berhasil membuat jalan untuk mendekati Sejong, kemudian ia kehilangan pedangnya, dia menggunakan tangannya untuk bertarung kemudian merebut sebatang pedang dari seorang pengawal, dan akan menghadapi Ahli Pedang Terhebat Joseon “Mo Hyul” yang berdiri di sana tapi bagaimanapun juga targetnya, Sejong, masih di posisi semula.
Saat Kang Chae Yun mencoba menaiki tangga menuju ke Sejong, Mo Hyul segera maju ke depan. Kang Chae Yun melemparkan sebuah benda berbentuk bola, Mo Hyul segera menebasnya dan bola itu meledakkan gulungan asap debu, dan di dalam asap debu itulah Kang Chae Yung pergi ke Sejong, yang sedang duduk di tahtanya dilindungi oleh para bawahannya, dan Kang Chae Yun tiba-tiba tersungkur jatuh karena terpanah. Saat itulah terlihat sepasukan pemanah sudah datang dan sedang menarik busur mereka dengan panah sudah siap dilepaskan ke arahnya.




Ketika Kang Chae Yun tetap berusaha untuk berjalan menghampiri Sejong, para pemanah segera melepaskan anak panah mereka pada Kang Chae Yun. Ia terluka parah dan Mo Hyun menaruh pedangnya di leher Kang Chae Yun. Sejong terlihat begitu agung di tahtanya saat Kang Chae Yun mengatakan kalau ini salah, bukan yang ia harapkan.

Kemudian kita kembali ke malam hari, ternyata itu tadi adalah imajinasi dari Kang Chae Yun yang bertanya-tanya apakah ini akan dianggap sebagai sebuah kesalahan

Yi Do (李裪) adalah nama kelahiran dari Raja Sejong yang Agung.

Kang Chae Yun berujar pada dirinya sendiri bahwa setelah mengamatinya lagi, itu adalah rencana yang terlalu beresiko. Kang Chae Yun mengatakan kalau pada waktu itu ia akan bersama dengan Mo Hyul dan para Byeol Si Wi, maka tingkat kesuksesannya hanya 70%. Kang Chae Yun berkata pada dirinya sendiri bahwa ia perlu memperpendek lagi jaraknya, dia perlu bergerak dengan cepat sebelum itu dapat dianggap sukses, dia akan menunggu momen itu. Jika rencana itu tidak dapat meningkat lebih dari tingkat kesukesan 70%, rencana itu tidak dapat dilakukan. Kang Chae Yun berjalan di Sam Do menuju ke Geunjeongmun kemudian berbalik untuk melihat Geunjeongjeon dan menggumamkan nama Yi Do, sementara ia berjalan pergi.

Byeol Si Wi di Dinasti Joseon dianggap sebagai Pengawal Pribadi Raja.


Sementara ia berjalan kembali, ia melihat sepasukan pengawal sedang melakukan patroli mereka kemudian ia mengambil buku catatannya dan menuliskan di catatannya, menggambar peta halaman Istana, kemudian dengan lagak biasa berjalan lagi ketika ia melihat Sejong dan rombongan pengawal pribadinya menuju ke arahnya, ia bergumam “Yi Do” ketika seorang pengawal Sejong maju ke depan dan menegurnya karena tidak menghormati sang Raja. Kang Chae Yun segera menjatuhkan dirinya ke tanah dan menyembah, memohon ampun atas kekasarannya. Kang Chae Yun berkata dalam hati bahwa haya ada jarak 5 langkah antara Sejong dan dirinya, terlebih lagi Sejong hanya dikawal oleh 6 pengawal dan Mo Hyul tidak ada di sini.




Sejong bertanya pada Kang Chae Yun apakah ia pengawal bantuan. sementara Kang Chae Yun memperkirakan bahwa tingkat kesuksesan sekarang mungkin di atas 80%, ia kemudian menyusupkan tangannya ke pinggang dan menemukan kalau ia tidak membawa pisaunya, kemudian melihat pada pengawal yang membawa pedang, dia memperkirakan kalau ia harus merebut pedang dari mereka, maka kesuksesannya turun menjadi hanya 70%.

Pengawal tadi menegur keras Kang Chae Yun yang bersikap tak tahu aturan karena tak menjawab pertanyaan Raja Sejong. Kang Chae Yun beralasan kalau ia sangat terkejut melihat Raja, dan ia menjadi sangat ketakutan sehingga berlaku tidak sopan. Kang Chae Yun tak dapat mempercayai harinya kali ini, kemudian tampak Mo Hyul datang dengan berlari kemudian memberi hormat pada Sejong dan bertanya mengapa Raja ada di sini, sementara Kang Chae Yun mendongak untuk melihat Mo Hyul, berkata dalam hati karena Mo Hyul sudah datang, sekarang turun menjadi 60%, hanya 60% lalu ia bertanya pada dirinya sendiri apa yang akan ia lakukan setelah ini.




Mo Hyul melihat pada Kang Chae Yun yang sedang di tanah dan bertanya apa yang ia lakukan di sini. Mo Hyun mengenali bahwa Kang Chae Yun dari resimen Jenderal Kim Jong Seo. Kang Chae Yun mengatakan bahwa dia baru saja menyelesaikan giliran jaganya di Istana dan sedang dalam perjalanan kembali tapi tampaknya ia sekarang tersesat. Sejong kemudian pergi dan mengatakan kalau dirinya menuju ke Jipyeonjeon. Mo Hyun menerimanya sementara Se Jong beranjak pergi. Kang Chae yun merenung apa yang akan ia lakukan sekarang.

Sejong kemudian berhenti sebentar dan berbalik, kemudian bertanya pada Kang Chae Yun mengenai namanya. Kang Chae Yun tergagap sementara pengawal menegurnya karena tidak menjawab pada Sejong, sementara Kang Chae Yun memusatkan perhatiannya pada pedang yang dibawa pengawal itu, sementara pengawal itu mengatakan kalau Sejong bertanya padanya siapa namanya.

Kang Chae Yun, di dalam hatinya berteriak bahwa namanya adalah …. Ddol Bok dari Han Ji Gyul …..

Ddol Bok adalah nama kecil dari Kang Chae Yun.


Kilas balik …

Tahun 1418, Tahun Pertama Masa Pemerintahan Sejong.
Kang Chae Yun masih seorang anak kecil, yang tak kenal takut, akan berkelahi dengan siapa saja yang berani mengganggunya, umur dan tingkat maupun ukuran badan tak dipedulikannya.
Kang Chae Yun menjatuhkan seorang anak yang lebih besar darinya dan memberi serangkaian pukulan kemudian menarik kerah dari anak tersebut, mengatakan padanya bahwa ia salah mengenali orang. Anak besar itu dengan hidungnya yang berdarah dengan terpaksa menerimanya. Kemudian Kang Chae Yun bertanya siapa di pasar yang telah mempermalukan ayahnya di depan umum. Anak yang lebih besar itu mengatakan walaupun Kang Chae Yun tahu, apa yang dapat ia lakukan mengenai hal itu. Kang Chae Yun bertanya lagi siapa pelakunya, yang telah mengganggu dan mempermalukan ayahnya. Lalu si anak besar itu mengatakan kalau pelakunya adalah seorang yang lebih tua dan memiliki tingkat yang lebih tinggi daripada Kang Chae Yun, dan jika ia nekat pergi, apa yang dapat dilakukan oleh Kang Chae Yun. Kang Chae Yun berujar apa sih yang luar biasa dari seorang yang lebih tua darinya. Kang Chae Yun kemudian memperkenalkan dirinya bahwa dia adalah Ddol Bok, seorang pelayan di kediaman Perdana Menteri Shim Oewn.



Shim Oewn (1375-1418) adalah Perdana Menteri dan ayah dari Ratu Soheon, yang berarti mertua dari Raja Sejong.

Kemudian di penjara terdengar sebuah teriakan seseorang dalam siksaan, dengan menaruh sebongkah lempengan batu di pangkuan seorang tahanan yang berlutut di atas pecahan porselen, dan segera saja betsinya mengeluarkan darah segar dengan derasnya saat penjaga tahanan memberi tekanan pada batu itu. Orang itu adalah Kang Sang In, yang memberitahu para penanyanya bahwa Perdana Menteri Shim Oewn tidak melakukan kejahatan. Pendakwanya adalah Park Eun, yang memberi tanda kepada Jo Mal Saeng, yang segera maju menuju ke Kang Sang In dan berhadapan muka dengannya, memberitahu bahwa Kang Sang In sebenarnya tidak perlu melalui semuanya ini jika ia mau menjawab yang sebenarnya. Kang Sang In kemudian bertanya apa sebenarnya kejahatan yang telah dilakukan oleh Perdana Menteri Shim Oewn. Jo Mal Saeng bertanya apakah Kang Sang In juga melakukan suatu kejahatan atau tidak. Ia memberitahu Kang Sang In bahwa orang-orang yang tidak melakukan kesalahan apapun, harus dijadikan sebagai penjahat, inilah semua apa yang telah dikerjakan oleh pemerintah selama ini dan berbisik bahwa ini adalah maksud dari Raja sebelumnya, Taejong. Kang Sang In kemudian bertanya apakah itu mungkin, sementara Jo Mal Saeng mengatakan bahwa maksud dari Raja Taejong adalah bahwa kepercayaanya selama ini tidak pernah dikhianati, jika Kang Sang tidak mengatakan apapun maka semuanya akan ditetapkan dalam jalurnya semula.




Sudah biasa dalam masa itu untuk mengambil pengakuan paksa di bawah siksaan. Raja Sejong lah yang kemudian mengeluarkan perintah bahwa pengakuan di bawah siksaan ekstrim seperti itu tidak diakui. Siksaan itu disebut Ap Seol dan bentuk penyiksaan dari lutut yang ditekan dengan batu untuk mengambil pengakuan akhirnya dilarang pada masa pemerintahan Raja Yeongjo.

Di awal tahun yang sama, Yi Bang Won (1397-1922) masih memerintah sebagai Raja Taejaong sekarang dikenal sebagai “Sang Hwang”, Raja yang turun tahta karena Taejong telah menyerahkan tahtanya demi Sejong. Taejong masih terus menguasai kekuasaan politis dan militer yang sangat besar daripada Sejong yang memerintah dan baru ketika ia wafat, Sejong berkuasa sepenuhnya.


Taejong berkuasa setelah melalui satu perselisihan yang dikenal dengan sebutan Perselisihan Para Pangeran, di mana para Pangeran bersedia untuk saling membunuh demi tahta. Taejong menjadi penguasa ke-3 Joseon setelah kakaknya Jeongjong menyerahkan tahta demi dirinya atau karena ketakutan setelah memerintah selama 2 tahun. Taejong kemudian hari demi hari ia menjadi suka bercuriga pada orang-orang di sekitarnya, terutama pada ipar-iparnya, yang mana selalu ia katakan sebagai kekuatan di balik layar. Kemudian untuk membatasi pengaruh mereka, ia mengadakan pembersihan, dan yang dijadikan sebagai contoh adalah eksekusi dari keempat saudara Ratu Wongyeong dari klan Yeoheung Min. (Klan Yeoheung Min berhasil menjadikan 3 wanita dari anggota mereka sebagai Ratu, yang lainnya adalah Ratu Inhyeon dan Ratu Myeongseong). Dan karena ketakutan yang sama, ia memburu mertua Sejong juga, yang mana kemudian ia mengeksekusi Shim Oewn dan saudaranya Shim Jeong.





Kang Sang In menyadari bahwa ini adalah maksud dari Taejong dan segera tertawa sementara Park Eun menghampiri Kang Sang In dan memberitahunya bahwa tidak berharga untuk mati dengan tindakannya seperti ini, dan meminta agar Kang Sang In tidak menjadi begitu keras kepala. Park Eun memberitahu Kang Sang In bahwa ini adalah tindakan kesetiaan terakhirnya bagi Taejong. Kang Sang In menjawab, bagaimanapun juga orang yang diragukan (Shim Oewn) adalah Perdana Menteri dari Kerajaan ini, bahwa ia adalah orang di bawah satu orang (Raja) tapi di atas puluhan ribu orang lainnya, dia juga adalah mertua dari Penguasa Yang Memerintah sekarang, kemudian Kang Sang In meraung.


Di kediaman Shim Oewn, para pekerja bangunan sedang bekerja sementara Kyul Sa menyanyikan lagu dan menari membuat mereka menghentikan pekerjaan mereka. Kemudian pekerja yang lebih tua bediri dan meminta mereka untuk diam dan memberitahu bahwa pemilik dari kediaman ini adalah Perdana Menteri bukan mereka, sekarang mereka bukannya bekerja malah mengganggu. Kyul Sa memberitahu orang tua itu bahwa ia telah merusak suasana. Perdana Menteri adalah ayah mertua sang Raja dan atas perintah Raja Sejong, ia sekarang telah pergi ke Tiongkok dalam tugas diplomatik, kesalahan apa yang telah mereka lakukan dalam berusaha untuk bersantai sedikit dalam pekerjaan mereka. Pekerja yang lebih tua itu kemudian bertanya apa perbedaan antara seorang anjing Goryeo dan anjing Joseon. Ia mengatakan bahwa seorang pelayan di masa Goryeo masih menjadi seorang pelayan di masa Joseon, tidak ada perbedaan sama sekali.




Catatan: Dinasti Joseon mengambil alih Dinasti Goryeo.

Kemudian ayah Kang Chae Yun, Seok Sam, memanggil para pekerja dengan sebuah keranjang di atas kepalanya, memberitahu mereka bahwa makanan sudah datang. Kyul Sa menjadi tawar hatinya melihat Seok Sam membawa makanan. Kemudian para pekerja itu berkata jika seorang Ajumma membawa makanan mereka, maka itu akan menjadi sukacita bagi mereka. Para pekerja mengambil makanan mereka, dan Kyul Sa berkomentar itulah mengapa Seok Sam memakai sebuah celemek, jika saja ia memakai sedikit dandanan, maka dia akan terlihat seperti wanita.
Kemudian Kyul Sa mulai mempermainkan Seok Sam dan mendandaninya, Seok Sam memberitahu Kyul Sa kalau anaknya akan sangat marah padanya nanti. Kyul Sa meminta Seok sam untuk tetap diam, jika ada yang salah, maka itu bukanlah kesalahan dirinya, kemudian menggoda Seok Sam bahwa saat melihat Seok Sam sekarang, Seok Sam kelihatan sedikit cantik dan bertanya apakah dirinya dapat mencubit pantat dari Seok Sam, sementara Seok Sam ragu-ragu. Pekerja yang lebih tua memberitahu jika ini diketahui oleh Ddol Bok, maka Kyul Sa akan dalam masalah besar.


Kemudian sebuah teriakan datang seperti raungan, Kyul Sa melihat ke arah suara itu dan mulutnya terbuka lebar karena ketakutan saat ia melihat Kang Chae Yun sedang berlari menuju ke arahnya, kemudian menendang Kyul Sa sehingga jatuh ke lantai dan memukulinya karena telah mempermalukan ayahnya, sementara para pekerja yang lain segera berusaha untuk menarik Kang Chae Yun pergi, Kang Chae Yun sekarang berusaha untuk menggigit Kyul Sa. Kemudian anak gadis Kyul Sa (Dan Ah) keluar dan memohon pada ayahnya untuk meminta maaf. Dan Ah kemudian meminta Kang Chae Yun untuk berhenti menggigit ayahnya sementara Shim Jeong datang dan berteriak pada mereka apa yang sedang terjadi.


Shim Jeong adalah adik dari Shim Oewn.

Shim Jeong mengumpulkan para pekerja di halaman dan memberitahu mereka bahwa tidakkah mereka tahu, dengan melalui satu pengajaran, negeri ini akan makmur, inilah apa yang telah dititahkan oleh Sejok sebagai niatannya, kemudian Shim Jeong menambahkan bahwa Shim Oewn adalah Ayah mertua dari Raja, Perdana Menteri dari kerajaan ini dan juga kakak tertuanya. Meskipun ada hukuman yang layak untuk diputuskan bagi mereka, tapi karena ia bermurah hati, ia akan menegur mereka dengan kata-kata saja untuk lebih berhati-hati dan mengajari mereka beberapa etika. Shim Jeong meminta Kang Chae Yun untuk meminta maaf pada Kyul Sa.

Guk Bu adalah gelar sebagai ayah mertua dari Raja.

Jang Hyung adalah sebutan terhormat bagi kakak tertua.


Kang Chae Yun berdiri dan mengatakan kalau ia dapat melakukan ini tapi dalam rangka menghormati etika yang berlaku maka Kyul Sa juga harus menghormati itu juga. Shim Jeong bertanya apa maksud dari perkataan Kang Chae yun itu. Kang Chae Yun menjawab kalau umur Kyul Sa lebih muda 5 tahun daripada ayahnya, walaupun ia tidak menganggap ayahnya sebagai saudara yang lebih tua, itu tidak masalah baginya, tapi setiap saat, Kyul Sa selalu merendahkan ayahnya dengan mempermainkannya maka ia bertanya pada Shim Jeong apakah ini dapat dibenarkan.
Shim Jeong kemudian bertanya apakah ini benar. Kyul Sa menjadi terdiam dan menggerutu, mengindikasikan bahwa itu benar. Kemudian Shim Jeong meminta yang lain mengeluarkan pendapatnya apakah yang dikatakan mengenai Kyul Sa adalah kebenaran. Setiap orang tidak berani mengungkapkannya. Pada akhirnya Dan Ah, anak Kyul Sa sendiri, yang membenarkan dan juga memberitahu kalau itu sering dilakukan. Dan Ah berkata bahwa dia juga benar-benar sangat sedih ketika ia melihat ayahnya mengganggu terus Seok Sam. Shim Jeong memberitahu bahwa seharunya yang dewasa memberikan contoh yang baik bagi anak-anak mereka.
Shim Jeong meminta Seok Sam untuk maju ke depan, dan ketika Seok Sam dengan perlahan maju ke depan, Shim Jeong meminta Kyul Sa untuk meminta maaf pada Seok Sam dan kemudian untuk mengakuinya sebagai saudara yang lebih tua, Kyul Sa harus berlutut di hadapan Seok Sam dan meminta maaf padanya kemudian menyebutnya sebagai seorang saudara tua yang Idiot. Kang Chae Yun sangat marah dan kemudian menendang dan menyerang Kyul Sa. Shim Jeong sangat terkejut melihat situasi yang berkembang itu sementara para pekerja mencoba untuk memisahkan Kang Chae Yun dari Kyul Sa.



Pekerja yang lebih tua menjewer telinga Kang Chae Yun sementara mereka berjalan bersama-sama, memberitahu bahwa Kang Chae Yun memang pembuat onar. Kang Chae Yun mendapatkan pukulan di betisnya. Pekerja yang lebih tua itu mengatakan bagaimana bisa Kang Chae Yun sangat tidak sopan di hadapan Shim Jeong. Pekerja tua itu telah menasihati Kang Chae Yun agar bersikap baik di hadapan Shim Jeong, kemudian bertanya apakah Kang Chae Yun mencoba untuk menguji kesabarannya. Ia mengatakan kalau Chae Yun memperlakukan nasihatnya seperti angin berlalu di telinganya, dan bertanya-tanya darimana ia barusan. Chae Yun menjawab kalau ia habis memukuli Jang Deol sampai wajahnya terlihat seperti kepala babi, karena Jang Deol telah mencuri uang ayahnya. 


Tetua pekerja itu bertanya apakah itu alasannya mengapa ia pergi ke kampung para pengemis untuk mencari Jang Deol dan memukulinya kemudian kembali untuk mengacaukan segalanya?


Kang Chae Yun menyahut paling tidak ia telah menyelesaikan masalah pencurian itu, dan mendapatkan pukulan di kepalanya dari si tetua karena begitu keras kepala dan menyerah dengan sifat si Chae Yun, dan bergumam bahwa Chae Yun adalah seorang yang bodoh. Chae Yun tidak terima sehingga ia menyerbu si tetua yang mengatakan kalau itu bukan maksudnya yang sebenarnya dan segera berlari menghindari Chae Yun, yang terus mengejarnya, sementara itu Seok Sam memanggil anaknya untuk keluar. … Dasar Chae Yun si bandel yang bodoh … ahahaha ga kenal takut blas ….


Kang Chae Yun dan Seok Sam pergi ke sebuah aliran sungai, Seok Sam sangat cemas dengan luka di betis Chae Yun tapi Chae Yun meminta ayahnya agar tidak menangis dan meniup hidungnya, kemudian membasuh muka ayahnya yang didandani dan bertanya kapan ia didandani seperti itu, seharusnya ayahnya menolak, dan bertanya mengapa ayahnya itu tidak protes. Seok Sam bergumam tidak sementara Chae Yun bersuara keras kemudian menambahkan matilah kau kemudian meminta ayahnya untuk mengulangi. Seok Sam menggumamkannya tapi Chae Yun memberitahu kalau ayahnya tidak bisa bergumam saja seperti itu. Chae Yun meminta ayanya bahwa ia harus mengertakkan giginya, melotot dengan pandangan tajam dan mengatakan kata-kata itu. Seok Sam mengucapkannya dengan pelan sementara anaknya mengatakan bahwa ayahnya dapat bergaya sangar untuk menjaga diri dari orang-orang, inilah mengapa orang-orang lain mengatakan kalau ayahnya adalah seorang yang bodoh.
Seok Sam menyahut bahwa ia bukanlah seorang yang bodoh karena anaknya berkata ia bukan. Chae Yun kemudian mengatakan kalau itu memang benar bahwa seorang bodoh tidak akan mampu melindungi anak dari istrinya sendiri, tapi ayahnya mampu melindunginya, karena untuk menjaga keselamatan dari Chae Yun, ayahnya tergelincir jatuh dari gunung.
Seok Sam mengatakan bahwa ia telah menjaga keselamatan anaknya. Chae Yun kemudian memberitahu ayahnya, bahwa ia perlu melindungi anaknya dan bukan sebaliknya. Seok Sam mengatakan lagi bahwa ia akan melindungi anaknya sementara Chae Yun memberitahunya itulah mengapa ayahnya harus mengikuti apa yang ia ajarkan, melotot dengan pandangan tajam dan mengatakan pada orang-orang: “Matilah kau!”. Kemudian bagaimana saat ia akan berkelahi, apa yang akan ia lakukan? Seok Sam mengepalkan tangannya dan melotot, Chae Yun memuji ayahnya yang telah berusaha dengan baik.








Dan Ah merawat punggung ayahnya dengan ramuan obat, bertanya mengapa ayahnya selalu mencari masalah dengan mengganggu Kang Chae Yun padahal setiap kali selalu ayahnya yang dipukuli oleh Chae Yun. Kyul Sa memberitahunya bahwa Kang Chae Yun itu anak yang menjengkelkan, sama sekali tidak menghormatinya, satu kalipun tidak pernah, lalu meminta anaknya untuk merawat dengan lebih lembut. Kemudian ia mengeluh bahwa Chae Yun begitu muda, dengan kepala batunya itu ia tidak mau menghormati mereka yang lebih tua. Lalu anak gadinya bertanya mengapa ayahnya selalu mengganggu Chae Yun dan pada akhirnya mendapatkan masalah, bukankah ayahnya itu memerlukan tubuhnya ini untuk mencari nafkah. Kyul Sa segera bangun dan jengkel mengapa anak gadisnya ini terus saja berpihak pada Chae Yun. Dan Ah mengatakan kalau ayahnya lah yang memulai mengganggu Seok Sam dan itulah mengapa ia selalu berada di pihak Chae Yun. Dan Ah kemudian pergi dan Kyul Sa menjadi seperti orang bodoh menemukan kalau anak gadisnya berkhianat padanya, dan bertanya pada dirinya sendiri apakah anak gadisnya itu benar-benar anaknya?
Kang Chae Yun berbaring di lantai sedang merenung ketika Dan Ah menaruh sebuah biji kastanye di mulutnya kemudian mengatakan kalau ia tahu kalau Chae Yun pasti ada di tempat ini. Chae Yun bertanya apakah Dan Ah menyuruhnya makan buah kastanyae itu karena merasa kasihan, Dan Ah tersinggung dan memintanya untuk mengembalikan buah itu, tapi Chae Yun segera saja mengunyahnya dan mengatakan kalau itu enak dan meminta lagi tapi ditolak oleh Dan Ah, yang mengatakan kalau ia akan memakan itu sendirian.
Chae Yun kemudian bertanya apakah Dan Ah marah, dan ia menjawab sangat marah.


 Lalu Chae Yun bermain permainan kata dengan Dan Ah dan pada akhirnya ia tidak dapat menemukan sebuah kata yang cocok dan mengalihkan perhatian dengan memberitahu Dan Ah kalau ia cantik, Dan Ah segera saja mengejar Chae Yu, mereka berdua saling bermain-main.




Chae Yun saling mendorong dengan Dan Ah dan mereka masih melanjutkan permainan kata, yang mana membuat 2 frase kata, kata pertama berkaitan dengan kata kedua, kemudian ketika mereka sampai di kata “kantong”, Dan Ah mengingat sesuatu dan memberikan sebuah kantong dompet pada Chae Yun. Chae Yun terheran-heran dan bertanya apakah kantung itu terbuat dari kain sutera. Dan Ah menerangkan kalau Nyonya Besar meninggalkan sisa dari kain sutera, jadi Dan Ah menenun mereka menjadi satu dan mengatakan kalau itu memakan waktu lumayan untuk menyelesaikan kantung itu. Chae Yun memuji Dan Ah benar-benar pandai, bahkan menjalin sebuah huruf “bok” (sedikit garis hilang) di atasnya, dan mengatakan kalau itu huruf yang rumit, dan bertanya apakah ia benar-benar tahu huruf ini. Dan Ah mengatakan tentu saja ia tahu, karena hanya dengan melihat sekali saja, tidak masalah apakah itu tulisan atau sebuah gambar, ia dapat mengingatnya kembali …. ingatan fotografi …. Chae yun mengakui kalau Dan Ah memang memiliki bakat yang hebat seperti itu. Dan Ah kemudian menuliskan kata “Bok” yang sesungguhnya di atas tanah untuk menunjukkan pada Chae Yun bahwa “bok” ditulis seperti itu tapi karena benang emas dari Nyonya hanya sedikit, karena itulah ia tidak dapat melengkapi jalinan huruf itu.


Nyonya Besar itu adalah istri Shim Oewn, Lady Ahn, ibu dari Ratu Soheon, istri Raja Sejong.

Chae Yun kemudian bertanya arti dari huruf itu. Dan Ah memberitahunya “Bok” itu berarti “keberuntungan”. Chae Yun memujinya, Dan Ah memang luar biasa, seakan-akan ia berasal dari kalangan Yanban (bangsawan), dan mengatakan kalau Dan Ah lebih baik dan lebih pintar dari para pejabat. Dan Ah sangat senang mendengar pujian itu. Chae Yun mengatakan kalau ia juga punya sesuatu yang akan diberikan pada Dan Ah. Dan Ah melihatnya dan mengatakan kalau itu tempat gincu milik Lady Ahn. Kemudian Chae Yun memberitahunya kalau ada retak di tempat gincu tersebut sehingga tak dipakai lagi oleh Lady Ahn. Dan Ah mengatakan kalau Chae Yun harus mendapatkan yang lebih baik lain kali, sementara Chae Yun membalasnya kalau Dan Ah juga harus mendapatkan benang emas lebih untuk menyelesaikan huruf di kantungnya. Dan Ah tahu itu. Dan Ah menggunakan gincu tersebut tapi tampak kesulitan, Chae Yun membantunya untuk mengoleskannya di bibir Dan Ah, kemudian Dan Ah bertanya apakah ia cantik, Chae Yun mengakuinya. 






Dan Ah kemudian mengoleskannya juga di bibir Chae Yun, sementara Chae Yun bertanya mengapa seorang pria membutuhkan gincu, Dan Ah menjawab kalau Chae Yun harus menjadi anak laki-laki yang cantik juga, dan segera lari setelah menggodanya. Saat mereka pulang, Chae Yung menggendong Dan Ah di punggungnya.


Mereka melihat banyak prajurit berkumpul di kediaman Shim Oewn dan memukuli para pelayan Shim Oewn termasuk Seok sam, lalu Chae Yun segera berlari untuk membantu ayahnya dan membawanya pergi, Dan Ah bertanya mengenai keadaan ayahnya, Seok Sam memberitahunya kalau ayah Dan Ah tidak ada di sana dan telah pergi, dan ketika Dan Ah mencoba berbalik, lebih banyak prajurit datang ke kediaman Shim Oewn, sehingga mereka segera melarikan diri dari tempat itu.




Petugas memanggil Shim Jeong untuk keluar dan ditangkap. Shim Jeong keluar dan berteriak balik pada mereka karena sikap mereka yang tidak sopan itu. Lady Ahn juga keluar untuk melihat ke halaman sementara Shim Jeong mengatakan pada para prajurti betapa beraninya mereka datang dan menyerbu kediaman ini di larut malam. Ini adalah kediaman dari ayah mertua Raja, Shim Oewn, kemudian ia menyebutkan hubungannya dengan Raja sebagai Paman Raja, juga sebagai adik dari Perdana Menteri, siapa yang berani datang untuk menangkapnya. Petugas hanya berteriak bahwa ini adalah titah Raja dan membuat Shim Jeong shock. Lady Ahn roboh ke lantai, pingsan.
Kang Chae Yun merawat luka-luka ayahnya sementara Dan Ah bertanya apa yang terjadi, kenapa tiba-tiba situasi sangat tegang. Seok Sam memberitahu bahwa para prajurit membawa obor tiba-tiba menyerbu ke kediaman lalu tetua pekerja menyuruh para pelayan dan pekerja berkumpul, setelah mereka dipukuli dan ditendang oleh para prajurit. Dan Ah bertanya apa yang terjadi, mengapa terjadi peristiwa seperti ini. Seok Sam meminta anaknya untuk ikut padanya, dan mengatakan bahwa Lady Ahn mungkin dalam bahaya. Kang Chae Yun memberitahu ayahnya kalau ia tak bisa pergi. Seok Sam menyahut kalau itu akan menjadi masalah besar jika Lady Ahn dalam bahaya. Kang Chae Yun segera saja mengikat ayahnya sementara Dan Ah bertanya apa yang Chae Yun lakukan. Chae Yun memberitahu ayahnya untuk berdiam di rumah ini, dia akan keluar untuk mencari tahu sebenarnya apa yang sedang terjadi. Dan Ah bertanya bagaimana dengan ayahnya. Chae Yun meyakinkannya bahwa Kyul Sa tidak ada di kediaman itu, mungkin ia sudah pergi dari sana. Chae Yun menyuruh Dan Ah untuk menunggunya di dekat kediaman Perdana Menteri.
Sang Gung (Dayang Utama) Ratu Soheon memanggil Ratu Soheon kemudian Ratu Soheon bertanya mengenai apa yang telah terjadi pada pamannya, Shim Jeong. Sang Gung Ratu Soheon menjawab kalau Shim Jeong telah ditangkap tadi malam dan dibawa ke Uigyeombu. Ratu Soheon sangat terkejut bahwa peristiwa ini akhirnya terjadi juga. Sang Gung Ratu Soheon bertanya pada Ratu apa yang akan mereka lakukan. Ratu Soheon bertanya pada Sang Gungnya di mana Sejong sekarang, sementara Sang Gung nya hanya terdiam, lalu Ratu Soheon mendesaknya, ia bertanya di maan Sejong. Sang Gung Ratu Soheon menjawab kalau Raja pergi ke “tempat itu”. Ratu Soheon hanya bisa mendesah.


Sejong membangun Istana Changgyeonggung untuk ayahnya, Raja Taejong, yang pensiun dengan menyerahkan tahta pada dirinya.

Pemeriksaan di Uigyeombu diawasi oleh Park Eun dan Jo Mal Saek sementara para tahanan melalui berbagai siksaan. Shim Jeong mendapat siksaan dicap dengan besi panas.


Di Istana Changgyeonggun, Taejong sedang melakukan wisata memancing sementara para pejabat dan sarjana juga mengeluarkan pancing mereka ketika tali pancing milik Taejong bergerak-gerak dan segera ia menarik pancingnya dan berhasil mendapatkan seekor ikan, lalu musik mulai dimainkan untuk memberikan ucapan selamat Taejong yang berhasil mendapatkan ikan kemudian melepaskan ikan tersebut dan mengembalikannya ke kolam.



Lalu Jo Mal Saeng datang menghampirinya dan memuji Taejong yang berhasil mendapatkan ikan. Taejong bertanya padanya bagaimana urusannya itu, Jo Mal Saeng memberitahu bahwa Kang Sang In telah mengaku atas Park Seong Ui dan Shim Jeong, tapi mereka tidak mengakui siapa dalangnya. Taejong mengatakan kalau jawabannya sudah bisa ditentukan, mengapa orang-orang ini perlu menderita karena kekeraskepalaan mereka. Jo Mal Saeng menyahut kalau mereka mungkin tidak dapat bertahan sampai hari ini berakhir. Taejong mengulangi perkataannya itu dan kemudian bertanya bagaimana dengan Sejong.

Kelihatannya lokasi pemancingan ini ada di Istana Changdeuokgung, di kolam Buyongji.
Mo Hyul berlari menuju ke Jang Shu Gak (Perpustakaan Istana) kemudian bertanya pada Yi Sin Jeok di mana Raja Sejong. Yi Sin Jeok mengatakan kalau Raja tidak ingin diganggu dan tak mau menemui siapapun. Mo Hyul bersikukuh kalau ia harus masuk sementara Yi Sin Jeok menghentikan Mo Hyul, bagaimana ia bisa melakukan ini. Mo Hyul mengabaikan Yi Sin Jeok dan segera masuk ke dalam perpustakaan dan mengumandangkan pada Sejong bahwa ia Mo Hyul dan ingin masuk untuk menemui Raja. Mo Hyul segera masuk dan melihat Sejong sedang sibuk dengan persoalan matematika (versi kuno dari Sudoku). Ketika Mo Hyul mencoba untuk berbicara, Se Jong memintanya untuk menunggu dan kemudian menginstruksikan dayang Istana untuk menggerakan balok bernomor ke posisinya dengan mengubah posisi dari 496 ke 812, kemudian 57 ke 21, lalu mengubah 1004 ke 5. Para dayang segera mengikuti instruksi Sejong, yang kemudian meminta para dayang untuk menghitungnya.
Mo Hyul segera memanggil Sejong lagi sementara Sejong dengan tidak sabar meminta Mo Hyul untuk menunggu. Mo Hyul juga tidak sabar, memberitahunya bahwa Shim Jeong telah ditangkap dan dibawa ke Uigyeombu, sekarang urusannya sungguh gawat. Sejong tampak kusut dan Mo Hyul dapat melihat kalau bahu Sejong gemetar sampai ke jari-jari tangannya. Sang Gung Sejong memberitahu Mo Hyul bahwa Sejong sudah mengetahui urusan ini.


Kemudian terdengar suara mengumandangkan kedatangan Ratu Soheon ke perpustakaan ketika pintu terbuka dan Ratu Soheon masuk ke dalam perpustakaan kemudian berjalan menujul Sejong. Ratu bertanya pada Sejong apa sebenarnya yang sedang Sejong lakukan sekarang. Sejong hanya dapat menjawab Ratunya untuk menunggu dan tak mengatakan apapun, hanya menunggu. Lalu Sejong menunggu para dayang untuk melakukan perhitungan mereka ketika jawabannya kembali salah, terlihat Sejong sangat kecewa.

Ratu Soheon dari klan Chongsong Shim lebih tua 2 tahun daripada Sejong

Sejong: Jung Mong Ju, Yi Bang Seok, Yi Bang Beom, Nam Yun, Shin Hyo Saeng, Jong Do Jeong, Jong Do Jun, Jong Yu, Jong Young, Jong Dan, Min Mo Hyul, Min Mo Gyul, Min Mo Ji, Min Mo Hwe, Orang-orang ini, Abamama telah membunuh mereka semua, apakah aku harus mengatakan lagi yang lain padamu … jika tidak ingin mati, bukan … tidak ingin dibunuh, berdiamlah dan menunggu …. aku takut.
Ratu Soheon: Karena itulah … apa gunanya formula ini …. apakah formula ini dapat membantumu … apa sebenarnya ini dapat membantumu, selama beberapa insiden akan terjadi, kau datang dan menghitung formula ini. Apakah perhitungan dari formula ini lebih penting daripada keselamatan ayahku … Dia adalah Guk Bu (Mertua Raja), Ayahku … Mertua dari Cheon Na. Mereka telah mendakwa Pamanku (Shim Jeong) dan menangkapnya, lalu mereka akan memaksa Paman untuk mengatakan siapa selanjutnya … itu jelas sudah ketika Ayahku kembali, dia akan ditangkap … jika ia kembali … kumohon, aku memohon padamu untuk menyelamatkan dirinya.


Shim Oewn sekarang ada di Tiongkok dalam misi diplomatis, mewakili Sejong.

Sejong bernapas dengan berat sementara Ratu Soheon dipenuhi air mata.

Ratu Soheon:…. kumohon …. selamatkanlah dia … Ayahku …. kumohon selamatkanlah dia ….

Sejong memandang Ratunya…

Ratu Soheon: Cheon Na… Apakah benar-benar tidak ada yang dapat kau lakukan? … Kumohon kau harus …. kumohon padamu untuk menyelamatkannya …

Sejong tampak takut di wajahnya ketika mengingat semua pembunuhan selama masa pemerintahan Taejong, ketika semua keluarga terdakwa berkumpul untuk memohon padanya untuk menyelamatkan para terdakwa itu …. kemudian Sejong melihat pada kotak yang dipernis, mengingat ia pernah dibawa pergi di atas sebuah kuda, kemudian bergumam bahwa ia tak dapat melakukan apapun mengenai masalah itu.

Ratu Soheon: Cheon Na … kau adalah Penguasa dari negeri ini … kumohon kau harus … Kumohon padamu untuk menyelamatkannya ….

Sejong: Aku … tak dapat menyelamatkannya … Aku tak dapat melakukan apapun …. Aku minta maaf ….







Ratu Soheon tampak sangat kecewa dan tawar hati, ia segera berbalik dan melangkah keluar perpustakaan sementara Sejong tetap memusatkan pandangannya pada kotak pernis itu.
Di Balai Tahta, Park Eun memberitahu bahwa kejahatannya adalah pengkhianatan sementara Sejong dan Taejong memimpin Dewan Istana, seperti yang telah disebutkan sebelumnya bahwa Taejong masih memegang kendali atas kekuasaan militer dan para pejabat tahu kalau mereka tidak bisa melawan kekuatan seperti itu, maka demi menciptakan perselisihan di antara Sejong dan Taejong, mereka mengatakan bahwa kejahatan itu adalah pengkhianatan dan tak bisa diampuni. Para pejabat segera bersama-sama menyuarakan untuk menangkap Shim Oewn sebagai dalangnya, bersama dengan Kang Sang In dan Shim Jeong yang melakukan kejahatan yang sama.


Di Ruangan Tahta, semua menteri dan pejabat berkumpul dalam sidang Dewan Istana dengan dipimpin oleh Sejong dan Taejong. Park Eun memberitahu bahwa kejahatannya adalah pengkhianatan, dan seperti yang telah diketahui kalau Taejong memegang kekuasaan militer maka mereka tidak dapat merebut kekuasaannya itu, untuk itu mereka berusaha untuk membuat perselisihan antara Sejong dan Taejong, kejahatan seperti ini adalah pengkhianatan dan tak dapat diberikan pengampunan. Para pejabat bersama-sama menyuarakan untuk menangkap Shim Oewn sebagai dalang, bersama-sama dengan Kang Sang In dan Shim Jeong dalam kejahatan yang sama sebagai solusinya.

Sejong seakan-akan tersumbat napasnya ketika Taejong berkata bahwa untuk mencari solusinya, pemeriksaan belaka tidaklah cukup, jadi butuh usaha lebih lagi untuk mendapatkan solusinya. Jo Mal Saeng mengatakan kalau itu tidak perlu dilakukan karena mereka telah mendapatkan pengakuan atas seluruh kebenarannya. Kemudian para pejabat mengatakan kalau mereka seharusnya dihukum mati dengan “Sayak” pada Kang Sang In, Park Seob dan Shim Jeong. Taejong bertanya bahwa mereka memang melakukan kejahatan tapi karena mereka hanyalah sarjana maka ketika dihukum mati dengan “Sayak”, itu menunjukkan kemurahan hati Raja bagi mereka. Para pejabat bersuara memang benar, tapi Taejong berkata, bagaimanapun juga orang yang dalam pemeriksaan pertama itu terbukti telah melakukan pengkhianatan dan tak dapat diberikan pengampunan, lalu juga perlu dipikirkan bahwa mereka telah membuat perselisihan antara Ayah dan Anak (Taejong dan Sejong), Taejong takut kalau Sejong tidak akan menunjukkan kemurahan hatinya dengan memberikan kematian “Sayak” padanya.



Konfusius mengajarkan bahwa seseorang harus mati dengan tubuh yang utuh.

Taejong menatap pada Sejong yang menatapnya balik. Titah diletakkan di hadapan Sejong sementara Jo Mal Saeng membacakan isinya:

Park Eun: Park Seob, Shim Jeong dan yang lainnya akan dieksekusi, Kang Sang In akan dihukum dengan Kyeol Yeol Hyeong di jalanan, untuk menunjukkan pada masyarakat umum keharusan untuk menghapus ketidakpatuhan mereka, ini adalah pendapat dari Dewan Istana … Tolong cap dengan segel, Yang Mulia.

* Sayak adalah nama racun, biasa digunakan untuk menyebutkan hukuman mati minum racun.

* Kyeol Yeol Hyeong adalah memotong-motong anggota tubuh dengan sapi, adalah bentuk hukuman dari negara bagi mereka yang terbukti melakukan pengkhianatan tingkat tinggi pada masa Dinasti Joseon.

Sejong membaca titah itu …




Park Eun: Lebih jauh lagi … Shim Oewn yang akan kembali dari Tiongkok, kita perlu secepatnya mengeluarkan perintah penangkapannya … untuk ini … tolong cap juga dengan Segel, Yang Mulia.

Sejong menatap pada Taejong sementara Taejong hanya memandangnya dan meminta Sejong untuk mencap segelnya sekaligus sehingga meredakan kekacauan yang telah mereka alammi, kemudian memintanya untuk menyetujui itu. Sejong mencap titah itu dan terlihat sangat emosional, hampir-hampir tak bisa bernapas, membuat Taejong sangat senang.

Sejong berjalan pergi dari Ruang Tahta, sementara Yi Sin Jeok mengikutinya dari jarak yang agak jauh dengan rombongan Raja. Sejong kembali ke perpustakaan, tak dinyana Taejong sudah ada di sana menunggunya. Sejong kemudian bertanya apa tujuan ayahnya berkunjung. Taejong mengatakan bahwa untuk beberapa hari yang lalu dia telah mendengar kalau Sejong ada di perpustakaan maka ia ingin datang menengoknya untuk melihat buku-buku apa yang dibaca oleh Sejong, tapi ia kecewa karena ternyata Sejong sedang bermain-main dengan formula matematika kemudian menambahkan bahwa ada sihir dalam angka-angka, bahwa itu terlihat seperti tipuan sihir belaka maka jika itu hanya tipuan … bukanlah kebohongan jika membuat kecanduan, dan sekali kecanduan akan sulit untuk keluar.



Taejong mengatakan bahwa di luar Istana, mereka mendorong anak-anak muda untuk membaca dan meminta agar tidak kecanduan dengan tipuan ini. Taejong bertanya apakah Sejong dapat memecahkan formulanya ini. Sejong menjawab kalau ia masih belum dapat menghitung jawabannya sekarang ini.

Taejong bertanya apakah Sejong membutuhkan bantuannya untuk menghitung jawaban formula ini. Taejong bertanya apakah angka-angka itu harus dihitung di dalam satu kerangka, jadi tidak peduli bagaimana cara menghitungnya, jawabannya harus sama, inilah yang disebut formula. 
Sejong membenarkan penjelasannya. Taejong mengatakan kalau ia tidak pernah mencoba ini tapi ketika ia melihatnya, itu sangat mudah dan tak mengalami kesulitan dalam memecahkannya. Taejong membongkar semua balok-balok di formula kemudian mengambil angka “1″ dan menaruhnya di tengah-tengah kerangka, dan kemudian memberitahu Sejong bahwa seperti itu, maka tidak masalah ketika kau menghitungnya dari semua sisi, hanya ada “satu”. Lalu apa yang disebut 33 formula dapat disederhanakan, tinggalkan saja angka “satu” dan angka-angka yang lainnya dapat ia buang, meskipun ada 100 formula atau 1000 formula atau bahkan 10.000, itu dapat dipecahkan. Taejong tertawa bahwa ke 33 formula tak dapat dihitung oleh Sejong, dunia ini sangat banyak formula … 100 dan 200 tahun, apakah seorang manusia dapat hidup sebegitu lamanya, kemudian bertanya bagaimana cara Sejong memecahkan formulanya. 
Taejong menunjukkan pada Sejong bagaimana ia melakukannya, adalah cara Raja dan memberitahunya bahwa ini adalah kekuasaan Raja, lenyapkanlah orang-orang yang mempermalukanmu, yang telah mengabaikanmu dan kesetiaan hanya pada satu orang, yang mana Taejong lebih-lebih mengharapkan dari Sejong, yang lainnya hanya tambahan belaka.


 Taejong menasihati bahwa Sejong tidak melakukan apapun, hanya bermain-main dengan formulanya dan bertanya apakah Sejong mengerti apa yang barusan ia katakan. Sejong hanya mengangguk, Taejong kemudian meninggalkan perpustakaan. Sejong menarik napas saat ia melihat apa yang baru saja Taejong bongkar dan pada balok angka “satu” yang ditaruhnya di tengah-tengah kerangka.

Taejong membersihkan pedangnya ketika Park Eun dan Jo Mal Saeng menemuinya di kediamannya. Taejong bertanya pada keduanya, apakah mereka tahu mengapa ia perlu untuk begitu cepat melenyapkan Kang Sang In dan yang lainnya. Park Eun tahu dengan baik, Taejong memberitahu mereka bahwa Shim Oewn adalah mertua dari Sejong, karena itulah ketika mereka menangani Shim Oewn mereka tidak boleh terlalu kasar. Park Eun mengerti. Taejong kemudian membersihkan pedangnya.
Sejong menuliskan sesuatu kemudian meminta agar Mo Hyul dihadapkan padanya. Kemudian seorang dayang menemui Sejong, yang bertanya di mana Mo Hyul karena ia ingin bertemu dengannya. Dayang menjawab kalau Mo Hyul telah dipanggil untuk menemui Taejong, lalu Sejong meminta agar memanggil Yi Sin Jeok atau Sang Seon (Kepala Kasim).
Si dayang menginformasikan pada Sejong bahwa mereka semua, juga para staff Sejong telah dipanggil. Sejong mengingat perkataan Taejong yang memberitahunya untuk tidak melakukan apapun dan berdiam diri dan meminta Sejong untuk bermain-main saja dengan formulanya. Sejong kemudian meminta agar seorang Saeggaksi (dayang magang) dihadapkan padanya, dan dayang tersebut segera memanggilkannya.




Si Saenggaksi sangat terkejut dan segera pergi menemui Sejong, yang memberitahu bahwa ia memanggilnya. Sejong mengatakan pada si Saenggaksi bahwa ibu si Saenggaksi telah sakit dan sekarang ia perlu keluar Istana hari ini untuk menengoknya. Si Saenggaksi terkejut sementara Sejong mengulangi bahwa ibu si Saenggaksi sedang sakit dan bertanya apakah si Saenggaksi mengerti apa yang sedang ia coba katakan pada si Saenggaksi. Si Saenggaksi mengerti. Sejong memberitahunya bahwa si Saenggaksi harus menyelamatkan Shim Oewn. Sejong mengatakan bahwa ini adalah satu-satunya hal yang ia bisa lakukan untuk Shim Oewn. Sejong juga mengatakan kalau si Saenggaksi melakukan tugas ini, dia akan membangkitkan kecurigaan saat meninggalkan Istana. Sejong menyerahkan sebuah surat pada si Saenggaksi dan memberitahunya bahwa dia harus membawa surat itu dan meninggalkan Istana malam imi juga kemudian menyampaikan surat ini pelayan di kediaman Shim Oewn bernama Song Jip Sa (pesuruh laki-laki) bahwa pria itu adalah orang yang paling terpercaya. Si Saenggaksi mengerti dan Sejong memberitahunya bahwa ia harus menyampaikan ini sebelum para prajurit datang menangkap Shim Oewn. Si Saenggaksi juga mengerti bahwa Sejong memintanya agar ia tak boleh dipergoki oleh orang lain.
Si Saenggaksi meninggalkan Istana malam itu juga.


Kerumunan orang berkumpul di kediaman Shim Oewn, mengatakan kalau Shim Oewn adalah mertua Raja, kejahatan apa yang telah ia lakukan, kemudian mereka bergumam apa yang terjadi, apakah mereka semua akan ditangkap. Si Saenggaksi sampai di kediaman Shim Oewn. Kyul Sa berkeliling di kerumunan itu dan seseorang mengenalinya kemudian bertanya apa yang ia lakukan di sini, kenapa ia tidak ada di dalam kediaman itu. Kyul Sa mengatakan kalau ia diutus oleh Lady Ahn untuk melakukan suatu tugas. Kemudian seorang prajurit menepuk bahu Kyul Sa dan bertanya apakah ia pelayan dari kediaman Shim. Kyul Sa menyangkalnya dan ia tidak punya hubungan dengan mereka tapi si prajurit tak mempercayainya dan mendorongnya pergi, Dan Ah melihat ayahnya dan akan memanggilnya dari kerumunan, tapi si Saenggaksi melihatnya dan segera menekap mulut Dan Ah, mencegahnya untuk memanggil ayahnya.
Si Saenggaksi pergi menemui Kang Chae Yun, kemudian Kang Chae Yun mendapat tahu kalau Shim Oewn difitnah karena pengkhiatanat, jadi mereka harus menyampaikan surat Raja itu pada Shim Oewn sesegera mungkin sebelum para prajurit datang untuk menangkapnya. Si Saenggaksi mengatakan bahwa Sejong telah menginstruksikannya untuk menyampaikan surat ini pada Song Jip Sa, tapi ia tak bisa memasuki kediaman itu, karena itulah ia membutuhkan bantuan dari Chae Yun untuk menyampaikan surat itu. Kang Chae Yun bertanya apa yang tertulis dalam surat itu. Si Sanggaeksi berkata jika ia membacakannya untuk mereka, akankah mereka mengerti, sekarang yang penting hanyalah menyampaikan surat itu seperti yang diminta dan tak usah bertanya-tanya. Chae Yun memberitahunya bahwa ini adalah pertama kalinya ia melihat si Sanggaeksi, bagaimana ia bisa mempercayai si Sanggaeksi sepenuhnya kalau si Sanggaeksi memang berkata yang sebenarnya.


Chae Yun meminta si Sanggaeksi untuk memberitahu mereka sedikit mengenai isi surat itu. Si Sanggaeksi berkata bahwa itu meminta pada Shim Oewn untuk pergi bersembunyi mengindari terdeteksi, selama Shim Oewn tidak tertangkap, Sejong akan dapat memiliki waktu untuk menemukan solusinya atas masalah ini. Itulah yang tertulis dalam surat. Dan Ah mengatakan bahwa dengan ini, akankah Shim Oewn dan keluarganya dapat selamat, lalu akankah ayahnya juga selamat.
Si Sanggaeksi mengangguk dan memberitahu ini lah yang telah dikatakan oleh Sejong, hanya ini satu-satunya cara untuk menyelamatkan hidup Shim Oewn. Dan Ah bertanya apakah ini memang benar-benar satu-satunya cara agar ayahnya dapat selamat. Si Saenggaksi membenarkannya karena itulah surat ini harus sampai secara pribadi diserahkan pada tangan Shim Oewn untuk bersembunyi, sebelum para prajurit sampai ke Uiju menangkapnya. Chae Yun mengerti dan berkata kalau ia akan melakukannya dan ia akan dapat melakukan seperti yang diminta.


Uiju sekarang ada di Korea Utara, adalah pelabuhan di mana kapal-kapal dari Tiongkok akan berlabuh.

Si Saenggaksi mengatakan bahwa perjalanan ini sangat jauh untuk dilakukan. Chae Yun memberitahunya bahwa ia telah berpergian bersama-sama dengan Shim Oewn dan Lady Ahn menuju ke berbagai tempat yang jauh sebelumnya dan juga kota asal ayahnya dari Uiju. Si Sanggaeksi dapat menerimanya dan mengatakan bahwa ia akan menggantungkan harapannya pada mereka untuk menyampaikan surat ini dengan penuh kepercayaan, sehingga ia dapat melaporkan ini kembali ke Sejong. Chae Yung meyakinkan si Saenggaksi tidak usah cemas, ia akan segera berangkat. Si Saenggaksi mengatakan bahwa masalah ini sangatlah penting dan juga berbahaya, dan bertanya apakah Chae Yun tahu risiko yang akan ia alami. Chae Yun tahu. Si Sanggaksi segera pergi meninggalkan mereka. Chae Yun bertanya apakah Dan Ah dapat membaca, Dan Ah mengangguk, kemudian Chae Yun memintanya untuk membaca isi surat itu, sementara Dan Ah membaca, Chae Yun bertanya apa isinya, apakah itu sesuai dengan yang dikatakan oleh si Saenggaksi. Dan Ah melihatnya dan jelas sekali kalau huruf-hurufnya sangat sulit bagi dirinya untuk membaca, dan ketika Chae Yun terus mendesaknya, maka Dan Ah hanya bisa membenarkannya bahwa isinya seperti yang dikatakan si Saenggaksi dan memberitahu Shim Oewn untuk pergi bersembunyyi. Dengan ini, mereka dapat selamat. Chae Yun bertanya apakah itu benar sementara Dan Ah meyakinkannya. Chae Yun kemudian melipat kembali surat itu tapi Seok Sam merampas surat itu dari anaknya. Chae Yun bertanya mengapa, ia perlu berangkat segera. Seok Sam mengatakan kalau ia akan melakukan ini. Chae Yun mengatakan pada ayahnya kalau ayahnya tidak bisa melakukan ini. Seok sam memberitahu bahwa dirinya sebagai ayah dari Chae Yun harus menjaga keselamatan Kang Chae Yun, anaknya dan tidak sebaliknya di mana si anak yang melindungi sang ayah. Chae Yun memberitahu ayahnya bahwa ini bukan waktunya untuk melakukan hal semacam ini.

Seok Sam tahu kalau perjalanan ini sangat berbahaya dan karena itulah ia ingin melindungi anaknya. Chae Yun mengatakan bahwa tugas ini tidak dapat dilakukan oleh ayahnya. Seok Sam mengatakan kalau ia dapat melakukan itu, bahwa ia adalah ayah Chae Yun dan bukan seorang yang bodoh. Chae Yun masih bersikukuh bahwa ayahnya tidak bisa melakukan ini, tapi Seok Sam memukul Chae Yun kemudian dengan tangan terkepal dan cengiran, berkata bahwa Chae Yun akan dipukuli olehnya kemudian segera bergegas pergi. Chae Yun dan Dan Ah hanya dapat melihat kepergian Seok Sam.
Seok Sam berlari untuk melakukan tugasnya, sementara Sejong melangkah di perpustakaan dengan gelisah. Kang Chae Yun dan Dan Ah menunggu di gubuk. Seok Sam berlari dan berlari, kemudian terhuyung-huyung dan jatuh tapi tetap terus melanjutkan perjalanannya.
Dah Ah bertanya pada Chae Yun apakah ayahnya (Kyul Sa) akan baik-baik saja. Chae Yun menenangkan Dan Ah, bukankah surat itu adalah titah Raja, jika Sejong menitahkan bahwa Shim Oewn harus bersembunyi, maka Shim harus melakukan ini hanya untuk sementara saja, semua akan baik-baik saja, kemudian setelah semuanya diselesaikan, maka yang lain akan baik-baik saja, bukankah itu yang tertulis di surat.
Dan Ah bisa menerimanya dan bertanya apakah Seok Sam akan melakukan tugasnya dengan baik. Chae Yun meyakinkannya bahwa tentu saja dia akan melakukan tugasnya dengan baik, ayahnya mungkin saja tak dapat melakukan hal lain, tapi ia tahu bagaimana untuk melakukan tugas kemudian mengatakan bahwa Dan Ah sudah menyaksikan bagaimana Seok Sam mengepalkan tinjunya dan memukul Chae Yun, jadi ia akan melakukannya dengan baik.


Seok Sam berlari dan kemudian berhasil menemukan Shim Oewn, mengatakan bahwa ia adalah ayahnya Ddol Bok. Shim Oewn sedang berkuda kemudian berbalik pada Seok Sam yang berlari dengan berteriak ke arahnya. Shim Oewn dapat mengenali orang itu sebagai Seok sam. Seok Sam mengiyakannya kemudian mengambil surat dan memberitahu kalau ini adalah surat dari Sejong bahwa ia diminta untuk menyampaikannya secara pribadi pada Shim Oewn dan berkata kalau itu sangat penging. Pejabat yang mengiringi Shim Oewn menegur Seok Sam bagaimana ia bisa menyebut Raja dengan namanya saja, bagaimana ia bisa begitu kasar. Shim Oewn kemudian menerangkan bahwa Seok Sam sedikit kelemahan mental dan meminta agar pejabat itu tidak terlalu memusingkannya.
Kita kemudian melihat Jo Mal Saeng yang berbicara pada si Saenggaksi memujin si Saenggaksi karena telah melakukan apa yang telah diperintahkan padanya, dan Jo Mal Saeng sekarang memiliki surat Sejong yang sebenarnya. Si Saenggaksi menerima pujian itu dan mengatakan kalau ia telah melakukan apa yang telah Jo Mal Saeng instruksikan padanya untuk dilakukan. Kelihatannya surat itu telah ditukar sebelum diserahkan pada Chae Yung, yang kemudian direbut oleh Seok Sam dan diserahkan pada Shim Oewn.
Shim Oewn bertanya apa yang sedang Seok Sam coba katakan, kemudian Shim Oen meminta agar Seok Sam menjelaskannya dengan berurutan dan pelan-pelan sehingga ia bisa mengerti. Seok Sam mengatakan bahwa kediaman Shim Oewn telah diserbu dan sekarang dalam kekacauan, para prajurit menyerbu tempat itu kemudian mengatakan bahwa ini adalah surat yang berisi titah rahasia dari Sejong. Shim Oewn menerima surat itu kemudian membuka dan membacanya.
Shim Oewn membaca “surat” itu yang mengatakan kalau para prajurit akan segera ada di tempatnya, karena itu demi keselamatan Pangeran Mahkota, Shim Oewn harus menyerahkan hidupnya. Seok Sam tidak mengetahui tertukarnya surat itu, memuji dirinya sendiri bahwa ia telah melakukan tugas ini dengan baik dan anaknya akan bangga padanya.
Para prajurit mendatangi mereka dan mengepung Shim Oewn yang tampak terkejut. Pejabat yang mengiringi Shim Oewn bertanya apa yang terjadi di sini, sementara Kapten para prajurit itu memberitahu Shim Oewn apa yang ia baca sementara Shim Oewn menyimpan surat itu, kemudian si Kapten bertanya siapa yang menyampaikan surat itu pada Shim Oewn. Seok Sam mengangkat tangannya dan mengatakan bahwa ialah orang yang menyampaikan surat itu, kemudian menjelaskan bahwa Sejong menginginkan untuk menyampaikan surat ini secara pribadi pada Shim Oewn, karena itu ia berlari dari Hanyang ke Uiju, sementara Shim Oen tak berdaya untuk menghentikan ucapan Seok Sam. Si Kapten kemudian mengangguk ketika seorang prajurit memukul Seok Sam sehingga tak sadarkan diri, sementara Shim Oewn berseru memanggil Seok Sam, dan Kapten itu segera menangkap Shim Oewn dan yang lainnya. Seok Sam mengalami luka di kepala berbarin setengah sadar kemudian roboh tak sadarkan diri sementara para prajurit menangkapi rombongan Shim Oewn.

Sejong mengetahui penangkapan dari Shim Oewn dari Mo Hyun dan bertanya bagaimana bisa ini terjadi, dia tak dapat mempercayai semua ini bisa terjadi.

Jo Mal Saeng melapor pada Taejang bahwa apa yang telah ia instruksika telah dilakukan, dan sekarang Shim Oewn telah ditangkap dan dalam perjalanan ke Hanyang terikat. Jo Mal Saeng kemudian mengeluarkan surat Sejong pada Shim Oewn dan mengatakan bahwa inilah surat titah rahasia dari Sejong pada Shim Oewn. Taejong menerimanya kemudian membacanya.
Sejong menghantamkan tangnnya pada meja kemudian dapat menduga bahwa titah rahasianya pasti telah ditukar. Mo Hyul mengkonfirmasikan bahwa itu pasti yang terjadi, karena ketika Mo Hyul ada di tengah-tengah penyelidikannya atas masalah ini, dia tak dapat menemukan si Saenggaksi yang diminta oleh Sejong untuk menyampaikan titah rahasia itu. Sejong segera menyadari kebenarannya.


Di tempat pemeriksaan, para prajurit sedang menghancurkan keramik sementara Shim Oewn tampak pasrah menunggu nasibnya, dan ia melihat Seok Sam berbaring setengah sadar dengan darah mengalir deras dari luka di kepalanya. Seok Sam mengucapkan kata-katanya kurang jelas, kelihatannya ia telah melakukan sesuatu yang salah dan meminta maaf pada Shim Oewn. Shim Oewn menenangkannya dan mengatakan kalau ia tidak melakukan yang salah. Seok Sam menyadari kalau ia menderita luka dalam dan mengatakan kalau ia akan mati. Shim Oewn meminta maaf ke Seok Sam karena ia tak dapat menemukan majikan yang baik. Seok Sam menyahut kalau ia harus pergi dan menemui Chae Yun karena ia harus melindungi anaknya. Kemudian ia meminta pada Shim Oewn untuk menyampaikan ini pada Chae Yun sementara Shim Oewn mengatakan bahwa ia tak dapat melakukan itu karena ia akan segera mati juga. Seok Sam mengatakan kalau itu kebohongan dan kemudian menangis meratap. Shim Oewn kemudian meminta penjaga penjara apakah ia dapat membeirkan sebuah pena tulis dan kertas. Penjaga penjara mengatakan bahwa ia tidak mungkin bisa memenuhi permintaan seorang tahanan. Shim Oewn kemudian mengatakan bahwa ia mungkin memang seorang penjahat di sini tapi ia masih seorang Perdana Menteri dan juga Mertua Raja, kemudian memerintahkan si penjaga penjara untuk membawakas sebuah pena dan kertas.

Taejong membaca surat Sejong, bahwa ia akan memanggil Shim Oewn ke Istana lagi tapi untuk sementera ini, Shim Oewn harus mencari perlindungan ke Tiongkok karena ini hanyalas satu-satunya cara yang dapat dilakukan. Taejong berkata bahwa Sejong benar-benar terlalu emosional dan sentimentil, bagaimana bisa ia nanti menjadi raja yang hebat. Jo Mal Saeng bertanya apa yang Taejong ingin lakukan pada Shim Oewn. Taejong menyahut bahwa seorang yang terpelajar menerima “titah rahasia”, karena itu demi tidak melukai Sejong, maka ia akan memilih mati. Jo Mal Saeng dapat menerimanya.

Sejong ada di luar, di koridor dan mendengar percakapan Taejong dan Jo Mal Saeng, sangat terkejut mendengar hal ini, kemudian ia mengepalkan tinjunya dan berusaha untuk membuka pintu, dengan pandangan takut dari Yi Sin Seok dan Mo Hyul di belakangnya. Sejong akhrinya berjalan pergi dari pintu.
Shim Oewn dihukum mati dengan “Sayak”, dan ketika mangkuk “Sayak” ditempatkan di hadapannya, Shim Oewn meminumnya sementara Seok Sam di penjara memegang erat-erat surat Shim Oewn.




Lady Ahn digiring dalam sebuah kereta sementara Dan Ah dan Kang Chae Yun menyaksikannya di antara kerumunan rakyat, kemudian para pelayan kediaman keluarga Shim diseret dibelakang. Ketika itulah Dan Ah mendekati ayanya dan memanggilnya. Kyul Sah menyuruh Dan Ah untuk lari dari sini. Kemudian Chae Yun bertanya di mana ayahnya berada. Kyul Sa meminta Chae Yun agar membawa Dan Ah pergi jauh dari tempat ini. Dah Ah menolak dan ingin mati bersama-sama dengan ayahnya. Kyul Sa mengatakan kalau mereka berdua tidak lari maka semuanya akan mati. Para prajurit menangkap keduanya sementara Kyul Sa memohon pada para prajurit itu bahwa anak-anak itu tidak bersalah sementara para prajurit menyeret pergi.

Shim Oewn difitnah telah berkhianat karena itu keluarganya diturunkan menjadi budak.




Sejong sedabg merenung ketika terdengar suara mengumandangkan kedatangan Ratu Soheon. Kemudian Ratu Soheon duduk di hadapan Sejong.
Ratu Soheon: Tidakkah kau mengatakan kalau kau tidak akan melakukan apapun? … tapi bagaimana, mengapa kau bisa melakukan ini? …. Mengapa kau harus mengirimkan “itu” ?
Kang Chae Yun dalam penjara mengatakan bahwa sangat jelas kalau itu adalah titah Sejong kemudian menuntut pada Dan Ah, apakah ia telah membaca surat itu dengan baik dan kemudian bertanya tidakkan si Saenggaksi itu mengatakan bahwa surat itu dapat menyelamatkan mereka semua, bukankah itu yang dibaca oleh Dan Ah.
Chae Yun bertanya pada Dan Ah, apakah isinya benar-bnar meminta mereka untuk bersembunyi. Dan Ah hanya bisa menangis sementara Chae Yun menyadari kalau Dan Ah tidak mengetahui isi surat itu, bahwa ia tak dapat membaca isi surat itu. 

Chae Yun menyalahkan Dan Ah karena Dah Ah, jika ia telah membaca isi surat dengan salah, itu semua salahnya … karena dia maka mereka semua akan mati. Kyul Sa mendorong pergi si Chae Yun dan memeluk Dan Ah kemudian mengatakan bagaimana ia bisa menyalahkan itu adalah kesalahan Dan Ah sementara Seok Sam juga dituduh telah berkhianat, kemudian bertanya jika saja Seok Sam dapat berpikir sebaliknya, dan mengatakan bahwa sebelumnya pasti surat itu sudah memiliki cacat di dalamnya.
Kyul Sa mengatakan kalau mereka semua juga korban, tidak tahu apa yang terjadi, mereka adalah korban entah itu mereka atau Shim Oewn. Para pelayan mengatakan kalau itu memang benar, kejahatan apa yang telah mereka lakukan. Tetua pekerja memberitahu bahwa ini adalah takdir mereka karena mereka berstatus rendah tapi kemudian mengatakan kalau mereka tidak bisa mati seperti ini. Para pelayan bertanya apakah mereka semua menunggu untuk mati. Kyul Sa bertanya apa yang mereka rencanakan, tidakkah mereka mendengar bahwa mereka semua telah dituduh berkhianat dan akan mati semuanya.
Penjaga penjara membawa Seok Sam yang tidak sadar ke dalam sel. Seorang pelayan berusaha membangunkannya. Chae yun menatap ayahnya yang terbaring di lantai. Seok Sam mulai sadar kemudian melihat Chae Yun dan mengangkat tangannya sementara Kyul Sa membawa Chae Yun mendekat, dan ia sendiri juga terkejut melihat keadaan Seok Sam. Seok sam kemudian menyerahkan surat Shim Oewn pada Chae Yun. Kyul Sa bertanya surat apa itu.




Penjaga tahanan memberitahu bahwa surat itu adalah wasiat dari Seok Sam dan Shim Oewn lah yang menuliskannya mewakili Seok Sam. Penjaga tahanan berkata bahwa itu sungguh-sungguh suatu candaan bahwa seorang pelayan meminta Shim Oewn untuk menuliskan surat wasiat baginya. Kemudian Seok Sam menatap pada anaknya, menghembuskan napas terakhirnya. Chae Yun memegang tangan ayahnya yang memegang surat itu.




Di Istana, Sejong masih berhadapan dengan Ratu Soheon

Ratu Soheon: Ayahku … tidak meninggalkan sedikitpun kata-kata … bahkan tidak melakukan pembelaan diri dan meninggalkan dunia ini … sama sekali tidak berusaha membela diri sepatahkatapun, juga tak memohon keadilan … demi siapa ia melakukan itu …



Kembali ke penjara …

Para pelayan yang lain menangisi kematian Seok Sam, sementara Chae Yun bertanya pada ayahnya siapa yang melakukan ini, siapa yang telah melukai ayahnya dan kemudian meratapi kematian ayahnya.

Kembali ke Istana, melanjutkan perkataan Ratu…

Ratu Soheon: Itu semua untukmu … Cheon Na … demi dirimu …. Cheon Na … dia tidak ingin menimbulkan masalah bagimu Cheon Na … lalu ia meninggal seperti itu.

Di penjara, Chae Yun berusaha untuk membangunkan ayahnya, untuk bertanya siapa pelaku yang melakukan ini padanya….

Di Istana …

Ratu Soheon: Kaulah Cheon Na, yang membunuhnya!

Sejong menatap Ratu Soheon …
Source : disini


~~~Bersambung Episode 2 ~~~


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

-Silahkan berkomentar,Mohon ditulis nama,jangan anonim,untuk mengetahui siapa.trims berat^^-

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.